Try Test Coba




Korang penah tag gambo kat FB kan?. Ni aku try tag kat blog aku plak ha2. Hi cik Fatihah (*-^)
 
Reactions: 

Kisah 400m

Salam,

Lately aku terlalu busy, sangat busy, ala2 Obama gak la.

Tapi aku masih sempat bermain badminton, soknye daki bukit, soknye plak main futsal 2 jam non stop. 

Tapi entry kali ni bukanla pasal "aku yang busy".

Aku rase sangat bersyukur sekarang, perkara yang dulu aku rase terlalu jauh, hingga ke galaksi sebelah, kini hanya sejengkal dari gapaian. Semuanya berlaku terlalu pantas, seolah2 1- 100 km/h dalam hanya 1.1 saat.

Kisahnye berlangsung di atas puncak 4 meter above the sea level. Betullah, jika niat kita jujur dan murni, Allah akan permudahkan, insyaAllah. Dan, aku sangat bersyukur ke hadrat mu Ya Allah, Alhamdulillah...

(^-^)

 
Reactions: 

Kawen oh kawen! ha2

Salam,
To be frank, raya kali ni aku agak tertekan. Semua bertanye pasal kawen. Aku malas betul nak layan, tapi nak buat cemane, hanye mampu tersenyum dan tersengih nggggeeeeee...

Ni antara faktor yang aku rase membuatkan sedare mara aku eager nak tau bile aku akan kawen:
  1. Aku anak sulung
  2. Cucu sulung plak tu
  3. Sekali adik aku nak bertunang plak hujung taun ni
  4. Hobi diorang nak tanye pasal kawen kot
  5. Dah lame tak rase nasi minyak yang sedap 
  6. Caring kat aku, nak tengok aku hepi (ye ke?)
Kalau ikutkan, aku tak kesah pon tak kawen lagi. Lagipon keje aku ni banyak travel, cam sian plak kat bakal bini aku tu nanti. Tapi, sekali besfren aku, Kemal dah jadi bapak plak baru2 ni, adoi, jelesss gileeeeeee!! ha2.

So, bila aku nak kawen eh. Ntahla. Tunggula orang masuk minang aku. Boleh ke?. Nanti2 adala kot. Aku yakin kalau niat kita murni, Allah akan permudahkan, insyaAllah....
 
Reactions: 

Akhirnye aku eksiden hu3

Salam, kronologi before aku eksiden ni memang menarik, cam ade konspirasi plak hu2. So ni turutan hingga aku eksiden:
  • 19 Sept: Nak gi ke Putrajaya, dengan Hairi. Sepanjang otw ke sana, 2x aku hampir eksiden, dua2 pon sebab afta roundabout, kete depan aku main masuk line aku tak bagi signal. Aku terpaksa slowkan kete dan himpit kete ke bahu jalan.
  • 26 Sept: Kejadian kali ke-3, tengok eksiden live depan mata. Kete Saga BLM depan aku main masuk je ke simpang belah kanan, dengan tak bagi signal. Tapi aku dah beware dari awal. Malangnye aku nampak ade motor dari jalan bertentangan, tak sempat mengelak lalu langgar kete tu. Bahagian kepala penunggang terhantuk kat bonet kete, fortunately pakai helmet. Aku terus stop kete, turun ngan Hairi gi tolong budak tu. Motor agak teruk, kete kemuk pon agak teruk belah tepi.
  • 29 Sept: Balik dari Kajang, menghampiri roundabout, tetibe kete depan stop. Aku tekan brek sekuat hati, fortunately tayar tak terkunci, dan stop betul2 belakang bontot Persona depan kete aku. Rerupanye, dua biji kete depan Persona tu eksiden, dan teralih ke tepi. Nasib baik moto yang belakang kete aku sempat ngelak gak, then ngelak plak kete yang eksiden tu. Saksi mase tu, Kemal yang dok sebelah aku.
  • 3 Okt: Otw balik ke Jeram, masih di Bangi, depan LLM, kete gerak trafik sekitar 20-30 km/j. Tetibe aku nampak Honda Jazz meluru dari belakang kete aku. Aku tau kete tu takkan sempat stop. Aku terpaksa ke kanan sket supaya Jazz tu boleh masuk ke kiri, fortunately ade service road kat tepi. Dan Jazz tu stop betul2 tepi aku. Can u imagine?
Aku bermuhasabah, kenape boleh jadi macam ni?
Since 1st kejadian lagi, aku dah tertanye2.
Akhirnye, aku berdoa selepas kejadian Jazz tu, Ya Allah, jika Engkau hendak takdirkan supaya aku eksiden supaya memberi pengajaran kepada aku, biarlah yang kecil2 sahaja, yang minor sahaja. Terus terang aku tak mampu untuk menghadapi yang besar.

  • Dan, 3 Okt tu gak, dalam jam 5.15pm, di depan Jusco Bkt Raja, aku eksiden. Kisahnya, waktu tu trafik tengah jem, aku bagi signal nak masuk line kanan, since ade lori tak bergerak, aku masukla. Everything's ok hinggalah aku nampak lori yang belakang tadi bergerak, tetibe belakang kete aku berbunyi. Macam yang aku jangka, grill depan lori tu dah melekat kat tepi bumper belakang kete aku.

Tapi yang peliknye drebar lori tu tak perasan yang dia dah langgar kete orang. Lori 1 tan je pon, bukan yang tayar 24. Yang lawaknye, boleh plak drebar lori tu bagi reason tak nampak signal aku. Pastu aku cakap, memangla ko tak nampak signal tu sebab lori ko langgar kete aku pon ko tak perasan. Tapi alhamdulillah, thru fon conversation, tokey drebar lori tu akan tanggung sume kos. Cume aku tak sempat hari tu, mungkin Sabtu ni akan repair ape yang patut, since dah buat appointment ngan mekanik tu.

Syukur sangat2, takde ape2 yang teruk berlaku. Aku yakin mungkin sebelum kejadian tu, adalah petunjuk2, cume tak pasti kenape. Ape pon, aku akan terus berdoa ke hadrat Ilahi dan minta dijauhkan dari sebarang keburukan, Amiin...

Bontot kete bercium ngan kepala lori.

Dan ku dapat hasilnye.

 
Reactions: 

Along sayangkan Tok Wak

Baru beberapa bulan lepas tok wak laki meninggal, Selasa baru ni plak isterinya yang meninggal. Aku dah dapat rase, sebab raya baru2 ni dia peluk cium aku beriya2. Tapi bersedia macam mane pon aku, aku susah nak terima kenyataan yang kedua2nye pergi dalam jarak masa yang sangat dekat. 

Usai terima panggilan telefon dari mama, terus aku tuju ke Seremban untuk amek adik aku sebab dia sekolah kat sana. Then, angah bagitau yang jenazah nak kebumi pas Asar. Aku jam 2.30pm masih di Seremban. Aku pon pecut kat highway, aku tak kira dah speed trap ke, ape ke, yang penting kene sempat sebelum kebumi sebab masa atok laki meninggal, aku tak sempat tengok sebab mase tu kat JB. Rase terkilan sangat, sebab tu kali ni tak nak jadi kali kedua. Mase driving, sebak kat dada tu Tuhan je yang tau...

Alhamdulillah, walaupon aku tak sempat solat jenazah, tapi sekurang2nye aku dapat same2 mengambus tanah kubur. Arwah berdua bukanla atok sebenar aku, tapi atok perempuan merupakan adik kepada atok dan opah sebenar aku. Tapi since diorang dah meninggal sejak aku kecik lagi, tok wak suami isteri ni la tempat aku bermanje.

Ya, tika aku titipkan ayat2 kat blog ni pon air mata aku still bergenang. Aku tak sempat nak tunaikan hasrat arwah supaya aku kawen, tapi apakan daya, jodoh belum sampai. Tapi sedikit sebanyak, aku tetap terkilan.

Aku harap Allah akan menempatkan mereka berdua di kalangan yang diredhaiNya. Amiiin.

p/s: aku nak letak gambar, tapi aku tak mampu.
 
Reactions: